Belajar yang rajin, Bekerja, Berkarya, dan Bermanfaat untuk sesama! Percayalah, tidak ada hal yang sia-sia. Semoga Tuhan memudahkan jalan kita dalam menuntut dan mengamalkan ilmu. Aamiin... :D

Kamis, 12 Juli 2012

LAPORAN PENDAHULUAN KDPK GANGGUAN RASA NYAMAN


KEBUTUHAN DASAR MANUSIA
PEMENUHAN KEBUTUHAN RASA NYAMAN
(BEBAS NYERI)

I.       GANGGUAN KENYAMANAN
1.1  Definisi
Gangguan kenyamanan : Keadaan ketika individu mengalami sensasi yang tidak menyenagkan dalam berespons terhadap suatu rangsangan yang berbahaya.  (Lynda, 2006 : 49)
1.2  Batasan Karakteristik
a.       Mayor (Harus Terdapat)
Individu memperlihatkan atau melaporkan ketidaknyamanan (mis: nyeri, mual, muntah, pruritus). (Lynda, 2006 : 50)
b.      Minor (Mungkin Terdapat)
Respons autonom pada nyeri akut :
-          Tekanan darah meningkat
-          Nadi meningkat
-          Diaforesis
-          Pupil dilatasi
Posisi berhati-hati
Raut wajah kesakitan
Menangis, merintih
(Lynda, 2006 : 50)
1.3  Faktor Yang Berhubungan
Setiap faktor dapat mempengaruhi perubahan kenyamanan. Beberapa yang paling umum disebutkan di bawah ini:
a)      Biopatologis
Berhubungan dengan kontraksi uterus selama persalinan
Berhubungan pada trauma pada perenium selama persalinan dan kelahiran
Berhubungan dengan involusi uterus dan pembengakakan payudara
Berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot sekunder akibat:
Gangguan Muskoloskeletal :

Fraktur
            Kontraktur
            Spasme
            Arthritis

Gangguan medulla spinalis :

Gangguan Viseral
            Jantung
            Ginjal
            Hepatik
            Usus
            Pulmoner

            Gangguan Vaskular :

Vasospasme
            Oklusi
            Kanker
            Flebitis
            Vasodilatasi (sakit kepala)


            Berhubungan dengan inflamasi pada:

Saraf
            Tendon
            Bursa
            Sendi
            Otot
            Struktur jukstoartikular

Berhubungan dengan keletihan, malaise dan atau pruritus sekunder akibat penyakit menular :

Rubella
            Cacar air
            Hepatitis
            Mononucleosis
18
 
            Pankreatitis

Berhubungan dengan pengaruh kanker
Berhubungan dengan kram abdomen, diare, dan muntah sekunder akibat gastroenteritis, influenza dan ulkus lambung
Berhubungan dengan inflamasi dan spasme otot polos sekunder akibat batu ginjal, infeksi gastrointestinal
(Lynda, 2006 : 50-51)
b)      Tindakan yang Berhubungan
Berhubungan dengan trauma jaringan dan refleks spasme otot sekunder akibat :
      Operasi
      Kecelakaan
      Luka bakar
      Pemeriksaan diagnostik  :       Pungsi vena
                                                      Pemindaian invasive
                                                      Biopsi
Berhubungan dengan mual dan muntah sekunder akibat kemoterapi, anastesia.
Berhubungan dengan pengaruh kanker
Berhubungan dengan kram abdomen, diare, dan muntah sekunder akibat gastroenteritis, influenza dan ulkus lambung
Berhubungan dengan inflamasi dan spasme otot polos sekunder akibat batu ginjal, infeksi gastrointestinal
(Lynda, 2006 : 51-52)
c)      Situasional (Personal, Lingkungan)
Berhubungan dengan demam
Berhubungan dengan imobilitas/posisi yang tidak tepat
Berhubungan dengan aktivitas yang berlebihan
Berhubungan dengan titik tekanan (bidai yang ketat, balutan elastik)
Berhubungan dengan respons alergi
Berhubungan dengan iritan kimia
Berhubungan dengan kebutuhan kemandirian tidak terpenuhi
Berhubungan dengan ansietas yang ditekan
(Lynda, 2006 : 52)
d)     Maturasional
Berhubungan dengan trauma jaringan sekunder akibat:
Bayi : kolik
            Bayi dan masa bayi awal : tumbuh gigi, nyeri telinga
            Masa kanak-kanak tengah : abdomen kambuhan, makin nyeri
            Remaja : sakit kepala, nyeri dada, dismenorea
19
 
(Lynda, 2006 : 52)
II.    NYERI
2.1  Pengertian Nyeri
Nyeri merupakan kondisi berupa perasaan yang tidak menyenagkan. Sifatnya sangat subyektif karena perasaan nyeri berbeda pada setiap orang dalam hal skala atau tingkatnya dan hanya orang tersebutlah yang dapat menjelaskan atau mengevaluasi rasa nyeri yang dialaminya. Berikut ini merupakan pendapat beberapa ahli mengenai pengertian nyeri :
a)      Mc.Coffery (1979), mendefenisikan nyeri sebagai suatu keadaan yang mempengaruhi seseorang, yang keberadaan nyeri dapat diketahui hanya jika orang tersebut pernah mengalaminya.
b)      Wolf weifsel Feurst (1974), mengatakan nyeri merupakan suatu perasaan menderita secara fisik dan mental atau perasaan yang bisa menimbulkan ketegangan.
c)      Artur C. Curton (1983), mengatakan bahwa nyeri merupakan suatu mekanisme bagi tubuh, timbul ketika jaringan sedang dirusak sehingga individu tersebut bereaksi untuk menghilangkan rasa nyeri.
d)     Secara umum, nyeri diartikan sebagai suatu keadaan yang tidak menyenagkan akibat terjadinya rangsangan fisik, maupun dari serabut saraf dalam tubuh ke otak dan diikuti oleh reaksi fisik, fisiologis, maupun emosional.
(A.Aziz, 2009 : 214)
2.2  Fisiologi Nyeri
Munculnya nyeri sangat berkaitan erat dengan reseptor dan adanya rangsangan. Reseptor nyeri dapat memberikan respons akibat adanya stimulasi atau rangsangan. Stimulasi tersebut dapat berupa kimiawi, termal, listrik, atau mekanis. Stimulasi oleh zat kimiawi diantaranya seperti histamine, bradikmin, prostaglandin, dan macam-macam asam seperti adanya asam lambung yang meningkat pada gastritis atau stimulasi yang dilepaskan apabila terdapat kerusakan pada jaringan. (A.Aziz, 2008 : 121)
Selanjutnya, stimulus yang diterima oleh reseptor tersebut ditransmisikan berupa impuls-impuls nyeri ke sumsum tulang belakang oleh dua jenis serabut, yaitu serabut A (delta) yang bermielin rapat dan serabut ramban (serabut C). Impuls-impuls yang ditransmisikan oleh serabut delta A, mempunyai sifat inhibitor yang ditransmisikan ke serabut C. (A.Aziz, 2008 : 121)
2.3  Klasifikasi Nyeri
20
 
Klasifikasi nyeri secara umum dibagi menjadi dua, yakni nyeri akut dan nyeri kronis. Nyeri akut merupakan nyeri yang timbul secara mendadak dan cepat menghilang, nyeri tidak melebihi 6 bulan dan ditandai adanya peningkatan tegangan otot. Nyeri kronis merupakan nyeri yang timbul secara perlahan-lahan, biasanya berlangsung dalam waktu cukup lama, yaitu lebih dari 6 bulan. Yang termasuk dalam kategori nyeri kronis adalah nyeri terminal, sindrom nyeri kronis, dan nyeri psikomatis. Ditinjau dari sifat terjadinya, nyeri dapat dibagi ke dalam beberapa kategori, di antaranya nyeri tersusuk dan nyeri terbakar. (A.Aziz, 2009 : 216)
Tabel 2.3 a :  Perbedaan Nyeri akut dan Kronis
Karakteristik
Nyeri Akut
Nyeri Kronis
Pengalaman
Suatu kejadian
Suatu situasi, status ekstensi
Sumber
Sebab eksternal atau penyakit dari dalam
Tidak diketahui atau pengobatan yang terlalu lama
Serangan
Mendadak
Bisa mendadak berkembang dan terselubung
Waktu
Sampai enam bulan
Lebih dari enam bulan sampai bertahun-tahun
Pernyataan Nyeri
Daerah nyeri tidak diketahui dengan pasti
Daerah nyeri sulit dibedakan intensitasnya sehingga sulit dievaluasi (perubahan perasaan)
Gejala-gejala Klinis
Pola respons yang khas dengan gejala yang lebih jelas
Pola respons yang bervariasi, sedikit gejala-gejala (adaptasi)
Pola
Terbatas
Berlangsung terus sehingga dapat bervariasi
Perjalanan
Biasanya berkurang setelah beberapa saat
Penderitaan meningkat setelah beberapa saat

Selain klasifikasi nyeri di atas, terdapat jenis nyeri yang spesifik, diantaranya nyeri somatis, nyeri viseral, nyeri menjalar (referent pain), nyeri psikogenik, nyeri phantom dari ekstremitas, nyeri neurologis, dan lain-lain. (A.Aziz, 2009 : 216)
Nyeri somatis dan nyeri viseral ini umumnya bersumber dari kulit dan jaringan di bawah kulit (superficial) pada otot dan tulang. Perbedaan antara kedua jenis nyeri ini dapat dilihat pada table berikut: (A.Aziz, 2008 : 123)
Tabel 2.3 b : Perbedaan Nyeri Somatis dan Nyeri Viseral
Karakteristik
Nyeri somatic
Nyeri visceral
Superfisial
Dalam
Kualitas
Tajam, menusuk, dan membakar
Tajam, tumpul, dan nyeri terus
Tajam, tumpul, nyeri terus dan kejang
Menjalar
Tidak
Tidak
Ya
Stimulasi
Torehan abrasi
Terlalu panas dan dingin
Torehan,
Panas, iskemia pergeseran tempat
Distensi, iskemia, spasmus, iritasi kimiawi (tidak ada torehan)
Reaksi autonom
Tidak
Ya
Ya
Refleksi kontraksi otot
21
 
Tidak
Ya
Ya
Nyeri menjalar adalah nyeri yang terasa pada bagian tubuh yang lain, umumnya terjadi akibat kerusakan pada cidera organ viseral. Nyeri psikogenik adalah nyeri yang tidak diketahui secara fisik yang timbul akibat psikologis. Nyeri phantom adalah nyeri yang disebabkan karena salah satu ekstremitas diamputasi. Nyeri neurologis adalah bentuk nyeri yang tajam karena adanya spasme di sepanjang atau di beberapa jalur saraf. (A.Aziz, 2008 : 123)

2.4  Stimulus Nyeri
Seseorang dapat menoleransi nyeri (pain tolerance), atau dapat mengenali jumlah stimulasi nyeri sebelum merasakan nyeri (pain threshold). Terdapat beberapa jenis stimulus nyeri, diantaranya :
1.      Trauma pada jaringan tubuh, misalnya karena bedah akibat terjadinya kerusakan jaringan dan iritasi secara langsung pada reseptor.
2.      Gangguan pada jaringan tubuh, misalnya karena edema akibat terjadinya penekanan pada reseptor nyeri.
3.      Tumor, dapat juga menekan pada reseptor nyeri.
4.      Iskemia pada jaringan, misalnya terjadi blockade pada arteria koronaria yang menstimulasi reseptor nyeri akibat tertumpuknya asam laktat.
5.      Spasme tot dapat menstimulasi mekanik.
(A.Aziz, 2009 : 217)

2.5  Teori Nyeri
Terdapat beberapa teori tentang terjadinya rangsangan  nyeri, diantaranya :
1.      Teori Pemisahan (specificity theory).
Menurut teori ini, rangsangan sakit masuk ke medulla spinalis (spinal cord) melalui kornu dorsalis yang bersinaps di daerah posterior, kemudian naik ke tractus lissur yang menyilang di garis median ke sisi lainnya, dan berakhir di korteks sensoris tempat rangsangan nyeri tersebut diteruskan. (A.Aziz, 2008 : 124)
2.      Teori Pola (Pattern theory).
Rangsangan nyeri masuk melalui akar ganglion dorsal ke medulla spinalis dan merangsang aktivitas sel T. hal ini mengakibatkan suatu respons yang merangsang ke bagian lebih tinggi, yaitu korteks serebri, serta kontraksi menimbulakan persepsi dan otot berkontraksi sehingga menimbulkan nyeri.  Persepsi dipengaruhi oleh modalitas respons dari reaksi sel T. (A.Aziz, 2008 : 124)
3.      Teori Pengendalian Gerbang.
22
 
22
 
Menurut teori ini, nyeri tergantung dari kerja serat saraf besar dan kecil yang keduanya berada dalam akar ganglion dorsalis. Rangsangan pada serat saraf besar akan meningkatkan aktivitas substansia gelatinosa sel T terhambat dan menyebabkan hantaran rangsangan ikut terhambat. Rangsangan serat besar dapat langsung merangsang korteks serebri. Hasil persepsi ini akan dikembalikan ke dalam medulla spinalis melalui serat eferen dan reaksinya memengaruhi aktivitas sel T. rangsangan pada serat kecil akan menghambat aktivitas substansia gelatinosa dan membuka pintu mekanisme, sehingga merangsang aktivitas sel T yang selanjutnya akan menghantarkan rangsangan nyeri. (A.Aziz, 2008 : 124)
4.      Teori Transmisi dan Inhibisi.
Adanya stimulus pada neciceptor memulai transmisi impuls-impuls saraf, sehingga transmisi impuls nyeri menjadi efektif oleh neurotransmitter yang spesifik. Kemudian, inhibisi impuls nyeri menjadi efektif oleh impuls-impuls pada serabut-serabut besar yang memblok impuls pada serabut lamban dan endogen opiate sistem supresif. (A.Aziz, 2008 : 124)

2.6  Faktor Yang mempengaruhi Nyeri
Pengalaman nyeri pada seseorang dapat dipengaruhi oleh beberapa hal, diantaranya adalah :
1.      Arti Nyeri.
Arti nyeri bagi seseorang memiliki banyak perbedaan dan hampir sebagian arti nyeri merupakan arti yang negatif, seperti membahayakan, merusak, dan lain-lain. Keadaan ini dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti usia, jenis kelamin, latar belakang sosial budaya, lingkungan dan pengalaman. (A.Aziz, 2008 : 124)
2.      Persepsi nyeri.
Persepsi nyeri merupakan penilaian yang sangat subyektif tempatnya pada korteks (pada fungsi evaluatif kignitif). Persepsi ini dipengaruhi oleh factor yang dapat memicu stimulasi nociceptor. (A.Aziz, 2008 : 125)
3.      Toleransi Nyeri.
Toleransi ini erat hubungannya dengan intensitas nyeri yang dapat mempengaruhi kemampuan seseorang menahan nyeri. Faktor yang dapat mempengaruhi peningkatan toleransi nyeri antara lain alkohol, obat-obatan, hipnotis, gesekan, garukan, pengalihan perhatian, kepercayaan yang kuat, dan sebagainya. Sedangkan faktor yang menurunkan toleransi antara lain kelelahan, rasa marah, bosan, cemas, nyeri yang tidak kunjung hilang, sakit, dan lain-lain. (A.Aziz, 2008 : 125)
4.      Reaksi terhadap Nyeri.
23
 
Reaksi terhadap nyeri merupakan bentuk respons seseorang terhadap nyeri, seperti ketakutan, gelisah, cemas, menangis dan menjerit. Semua ini merupakan bentuk respons nyeri yang dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti arti nyeri, tingkat persepsi nyeri, pengalaman masa lalu, nilai budaya, harapan sosial, kesehatan fisik dan mental, rasa takut, cemas, usia dan lain-lain. (A.Aziz, 2008 : 125)

2.7  Manajemen Nyeri
-          Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, dan faktor presipitas.
-          Observasi reaksi non verbal dari ketidaknyamanan.
-          Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui pengalaman nyeri pasien.
-          Kaji kultur yang mempengaruhi respons nyeri.
-          Evaluasi pengalaman nyeri masa lampau.
-          Evaluasi bersama pasien dan tim kesehatan lain tentang ketidakefektifan kontrol nyeri masa lampau.
-          Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan menemukan dukungan.
(www.lenterabiru.com)

2.8  Penatalaksanaan Nyeri
Penatalaksanaan nyeri dapat dibagi 2 cara yaitu:
·         Manajemen Farmakologi.
a)      Analgetika narkotika.
b)      Analgetika non narkotika
·         Manajemen Farmakologi.
a)      Distraksi
Distraksi merupakan metode nyeri dengan cara mengalihkan perhatian klien pada hal-hal lain sehingga klien akan lupa terhadap nyeri yang dialami.
b)      Relaksasi
Relaksasi adalah pembebasan mental dan fisikal dari ketegangan.
c)      Stimulasi Kulit
Stimulasi kulit dapat digunakan dengan cara pemberian kompres dingin, kompres hangat, balsam analgetik, dan stimulasi kontrateral. Pemberian kompre hangat dan dingin bersifat terapeutik
            (www.pusatpanduan.com)





24
 

DAFTAR PUSTAKA


Hidayat, A.Aziz, dkk. 2008. Ketrampilan Dasar Praktek Klinik Untuk Kebidanan Edisi 2. Jakarta: Salemba Medika
Hidayat, A.Aziz, dkk. 2009. Pengantar Kebutuhan Dasar Manuusia : aplikasi Konsep dan Proses Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika
Carpenito, Lynda J. 2006. Buku Saku Diagnostik Keperawatan Edisi 10. Jakarta : EGC

Sumber Internet :
diakses pada tanggal 11 Oktober 2011. Pukul 13.40 WIB
diakses pada tanggal 11 Oktober 2011. Pukul 13.40 WIB





25
 


25
 
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar